Friday, 24 February 2017

Pesanan Terakhir


Pesanan Terakhir..Teruntuk kamu,

Semoga baik-baik sahaja, dapatkan yang terbaik dan selalu berusaha untuk menjadi yang lebih baik dari sebelumnya, ya?

Kamu, jaga kesihatan, jaga diri, tetap banyak makan. Aku ingin melihat kamu dari jauh, ianya lebih baik dari saat terakhir aku melihat kamu nanti. Kamu lebih tampan, sifat yang lebih baik, dan sifat buruk pula perlahan berkurang. Aku ingin melihat kamu yang jauh lebih baik, jauh lebih berjaya, jauh lebih dewasa suatu hati nanti. Suatu yang... entah.

Kamu, kurangkan ego. Ada saatnya kamu harus mendengarkan apa kata orang. Kamu tidak selalu benar, ada kalanya orang lainlah yang benar dan kamu salah. Jangan malu meminta maaf. Kamu itu lelaki. Lelaki itu harus lebih berani mengakui kesalahannya. Jangan menantikan seorang gadis untuk memcairkan suasana. Kamu harus lebih aktif. Tujukkan kalau kamu lelaki.

Kamu, pertahankan sifat santun itu. Salah satu yang membuat aku kagum pada kamu adalah sifat santun itu. Ibu kamu mendidik kamu dengan baik. Kamu sangat baik dan ramah. Kepada sesiapa pun baik yang kamu kenal atau tidak kenal. Aku sempat melihat halaman kamu beberapa kali. Kamu semakin pandai berkata "ya", pandai menarik hati wanita, pandai mendekati mereka. Dari mana kamu pelajari itu? Bahkan kamu yang sekarang sangat berbeza dengan kamu yang dulu. Kamu yang mendekati aku malu-malu. Kamu yang mendekati aku dengan dipenuhi rasa segan dan silu. Rasanya berbeza sekali dengan kamu yang ini. Satu saja, jangan permainkan mereka. Hati wanita bukan untuk dipermainkan. Cukup satu. Cukup dia. Jangan ada yang lain. Aku tak ingin kamu kena sumpah serapah dan karma dari mereka (wanita) yang lain. Aku yakin, kamu lelaki yang baik.

 Kamu lebih selesa dan tenang bersamanya, jaga dia. Jangan kamu sia-siakan. Jangan yang lain. Kamu sudah cukup dewasa untuk memilih mana yang baik mana yang tidak. Kejar dia, jaga dia dan jangan kamu lepaskan. Maka, aku di sini, akan bahagia melihat kamu bahagia dengannya.

Dulu, keadaan berlalu pergi secara terburu-buru hingga belum sempat untuk aku memberikan pesanan terakhir. Kini saatnya; entah kamu membacanya, entah tidak. Alam maya ini akan membantu aku untuk memberitahu kamu bagaimana pun caranya kamu akan tahu. Entah kini, entah nanti.

Kamu, aku tahu kamu diciptakan untuk menjadi orang baik. Mungkin sekarang kamu sedang mencari resolusi pada diri. Lekaslah bertemu dengannya. Menjadi diri kamu sendiri. Menjadi lelaki baik yang aku kenal dulu. Saat kali pertama aku berkenalan dengan kamu.

Beranilah untuk mengalah, meminta maaf terlebih dahulu atas kesalahan yang telah kamu telah kau buat bukanlah hal yang salah. Kurangkan rasa ego, rendahkan amarah dan ketahuilah tidak semua hal harus sejalan dengan apa yang kamu inginkan. Kamu bukan Tuhan. Pandai-pandailah peka terhadap keadaan sekitar. Pandai-pandailah menjaga perasaan orang yang kamu sayang. Jangan anggap semua perasaan kamu adalah suatu yang benar. Sekali lagi, kamu bukan Tuhan.
Gapai semua harapan kamu satu per satu. Nanti, bila sempat dan kamu mahu beritahu aku apa saja yang telah kau capai. Dulu kamu menyatakan harapan-harapan kamu pada aku. Agaknya sudah tercapai berapa %, ya? Maaf, dulu aku hanya sempat menemani kamu untuk menyatakan harapan dan kini, aku tak boleh menemani kami sehingga menggapai harapan itu.

Semoga kamu menemukannya. Menemukan sumber bahagia kamu dengan dia, keluarga, sahabat dan teman sekeliling kamu.

Pesanan terakhir, semoga segala hal baik akan kamu dapatkan. Segala hal buruk mohon dijauhkan. Jangan lupa untuk bersyukur atas apa yang telah, sedang dan akan kamu dapatkan. Maaf, jika aku tidak boleh menjadi sahabat baik bagi kamu. Anggap sahaja aku ibrah terbaik untuk kamu; untuk tidak lagi salah memilih wanita kelak.

Aku sayang kamu (sehingga hembusan terhenti)

Dari aku;
yang sempat menjadi sebahagian hidup kamu.

#zatie

0 comments:

COPYRIGHT @ SEGALA YANG TERCATAT DIATAS SEMUANYA HAK MILIK LOVE STORY PRINCESS EYZAA